ARTIKEL TERBARU

SADALI : KORUPSI ADALAH BENTUK BENALU SOSIAL

SADALI : KORUPSI ADALAH BENTUK BENALU SOSIAL

Ambon, Pelita Maluku.com - Penjabat Gubernur Maluku Sadali Ie, secara resmi membuka, Sosialisasi Anti Korupsi Pemerintah Provinsi Maluku Tahun 2024, yang berlangsung di lantai VII Kantor Gubernur Maluku Jumat (17/05/2024).

Dalam sambutannya orang nomor satu di Maluku ini menilai bahwa, tindakan korupsi adalah sebuah perbuatan atau tindakan yang dinilai sebagai benalu sosial yang telah merusak sendi-sendi kehidupan berbangsa dan bernegara termasuk dalam struktur pemerintahan dan masyarakat, serta menjadi penghambat utama dalam penyelenggaraan pemerintahan, pembangunan dan pelayanan publik, sehingga dibutuhkan langkah-langkah extraordinary untuk mencegah dan memberantas korupsi.

“Upaya pencegahan korupsi ini jelas  Sadali,  tidak hanya dapat dilakukan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi, tetapi harus juga melibatkan semua aparat penegak hukum termasuk juga adanya dukungan serta partisipasi dan peran serta seluruh elemen masyarakat.” Terangnya.

Menurutnya,  berdasarkan survei Badan Pusat Statistik Tahun 2023, nilai Indeks Perilaku Anti Korupsi (IPAK) sebesar 3,92, dimana hal ini menunjukan perilaku antikorupsi masyarakat masih tinggi.

“Pendidikan/edukasi antikorupsi sebagai salah satu dari trisula strategi pemberantasan korupsi harus dilakukan secara masif dan sejak dini untuk membangun kesadaran akan bahaya korupsi.” Jelas Sadali.

Untuk itu, sosialisasi antikorupsi ini, tandas Sadali, akan terus digalakkan di seluruh Kabupaten/Kota dengan berkolaborasi bersama Forum Penyuluh Antikorupsi Energi Timur (PAKET) yang telah dikukuhkan pada 13 Mei 2024 sesuai keputusan Gubernur Maluku Nomor 2141 Tahun 2023.

“Tidak hanya melibatkan pejabat Pemerintahan Daerah dan ASN, tetapi juga seluruh elemen masyarakat termasuk di kalangan remaja, pemuda, pelajar, dan mahasiswa serta pelaku usaha, sehingga dapat memberikan dampak positif dalam upaya pencegahan dan pemberantasan korupsi di Wilayah Maluku.” Pinta Sadali.

Ia berharap, semoga kolaborasi ini dapat menjadi instrumen dalam membangun kesadaran kolektif perilaku dan budaya antikorupsi.

“Mari kita manfaatkan sosialisasi ini sebagai forum diskusi, berbagi pengetahuan dan pengalaman agar tercipta pemahaman yang sama dalam membangun budaya dan perilaku antikorupsi.” Ajaknya.

Hadir pada kesempatan itu Anggota DPRD Provinsi Maluku, Asisten Sekda dan Para Kepala Perangkat Daerah Lingkup Pemerintah Provinsi Maluku, Ketua Forum Penyuluh Anti Korupsi Energi Timur, Awak Media, serta Para Pelaku Usaha. (PM.007)


Komentar

  1. Belum Ada Komentar

SERBA - SERBI

DPC Partai Demokrat Kota Ambon Jalani Instruksi AHY Ambon, Pelita Maluku.com - Instruksi Ketua Um...

PELITA MALUKU.COM

Tiga Warga Desa Meyano Das yang Hanyut Berhasil Ditemukan Selamat Saumlaki, Pelita Maluku.com -...

PELITA MALUKU.COM
Kategori