ARTIKEL POPULER

DISNAKER MALUKU GANDENG BPPPD GELAR PELATIHAN BERBASIS KLUSTER KOMPETENSI

DISNAKER MALUKU GANDENG BPPPD GELAR PELATIHAN BERBASIS KLUSTER KOMPETENSI

Ambon, Pelita Maluku.com - Guna menciptakan tenaga kerja yang terlatih, kompeten dan siap kerja, Pemerintah Provinsi Maluku melalui Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi menggandeng Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan (BPPP) Ambon, menggelar pelatihan Berbasis Kluster Kompetensi Basic Safety Training (BST), Kamis (23/06/2021) di BPPPD, Poka, Kota Ambon.

Pelatihan dibuka secara resmi oleh Asisten Adminstrasi Umum Sekda Maluku, Habiba Saimima ini, diarahkan agar memenuhi kebutuhan tenaga kerja dibidang Kelautan dan Perikanan.

Turut hadir pada pembukaan pelatihan, Kepala Badan Riset dan SDM Kelautan dan Perikanan, Kementerian Kelautan dan Perikanan RI, Dr. I. Nyoman Radiarta, S.Pi, M.Sc, Kepala Pusat Pelatihan dan Penyuluhan Kelautan dan Perikanan, Kementerian Kelautan dan Perikanan RI, Dr. Lily Aprilia Pregiwati, S.Pi, M,Si, Ketua dan Wakil Komisi IV DPRD Provinsi Maluku, Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Provinsi Maluku, Kepala Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan Ambon serta sejumlah pimpinan OPD Lingkup Pemerintah Provinsi Maluku.

img-1655962595.jpg

Pada kesempatan itu, Asisten Administrasi Umum, Habiba Samima saat menyampaikan sambutan Pj. Sekda Maluku, Sadali Ie mengatakan, Maluku memiliki potensi sumber daya ikan yang sangat melimpah. Potensi yang tersedia sebanyak 4.386.836 ton/tahun atau sebesar 36,51 % dari total ketersediaan sumber daya ikan nasional yang sebesar 12.011.125 ton/tahun.

Disamping ketersediaan sumber daya ikan yang cukup besar, Maluku juga memiliki potensi luas lahan untuk budidaya perikanan seluas 183.096,20 hektar, dan kuranglebih 8.516,30 hektar (2.65%) yang baru dimanfaatkan.

“Angka ini menunjukkan bahwa jumlah produksi ikan dan pemanfaatan sumberdaya lahan untuk budidaya perikanan di Maluku masih sangat kecil, sehingga peluang usaha di sektor perikanan dan kelautan masih terbuka lebar untuk di Kelola guna dapat menyerap jumlah tenaga kerja daerah yang cukup banyak, dengan harapan dapat menekan tingkat pengangguran terbuka di Provinsi Maluku,” ungkap Sekda.

Dalam sambutannya, Sekda juga menyampaikan, dengan dibukanya izin penangkapan ikan di WPP 715 dan 718, maka kedepannya dibutuhkan tenaga pelaut yang handal dan memiliki kompetensi yang baik guna menjawab kebutuhan tenaga kerja sektor kelautan dan perikanan di Provinsi Maluku sesuai standard yang ditetapkan oleh International Maritime Organization (IMO).

Namun demikian, ada beberapa permasalahan-permasalahan yang saat ini dihadapi oleh Pemerintah Provinsi Maluku diantaranya, sesuai Peraturan Permen KP No. 10/2021 tentang Standar Kegiatan Usaha dan Produk pada Penyelenggaraan Perizinan Berusaha Berbasis Resiko Sektor Kelautan dan Perikanan, dimana pelaku usaha perorangan maupun nelayan kecil harus melaporkan hasil tangkapan ikan kepada syahbandar perikanan atau petugas logbook dan memiliki persetujuan berlayar, berarti nelayan kecil wajib mendaratkan hasil tangkapannya di pelabuhan perikanan.

Hal ini, kata Sekda, berdampak kepada nelayan kecil yang tersebar di kabupaten/kota yang belum memiliki pelabuhan perikanan maupun petugas syahbandar.

Selain itu, jelas Sekda, kapal perikanan maupun nahkoda untuk kapal dibawah 5 GT harus memiliki buku kapal perikanan dan sertifikat kecakapan nelayan bagi nahkoda yang efektif berlaku 1 januari 2024 mendatang.

Karena itu, Sekda memberikan apresiasi terhadap Langkah Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi yang mengambil langkah menggelar pelatihan Berbasis Kluster Kompetensi BST dalam rangka memenuhi kebutuhan tenaga kerja dibidang Kelautan dan Perikanan ini.

“ Kami sangat menyambut baik langkah ini sebagai upaya menyiapkan tenaga kerja disektor kelautan dan perikanan yang memiliki sertifikasi kompetensi sesuai standard nasional maupun internasional,” harap Sekda.

Ia pun berharap, para instruktur pelatihan dapat memberikan yang terbaik bagi peserta pelatihan, sehingga setelah mengikuti pelatihan ini para peserta memiliki kompetensi yang memadai untuk dapat bersaing dengan tenaga kerja dari luar daerah. “ tandas Sekda (PM.007)


Komentar

  1. Belum Ada Komentar

SEPUTAR DAERAH

PESERTA MUSDA UNIO KEUSKUPAN AMBOINA ASAL KOTA TUAL DAN MALRA TIBA DI KOTA DOBO Dobo, Pelita Malu...

Berita

REKONSILIASI DPRD KKT SELESAI DENGAN CARA ADAT DUAN DAN LOLAT Saumlaki, Pelita Maluku.com - Mosi ti...

Berita

GUBERNUR MALUKU DUKUNG MUSPROV INKINDO MALUKU Ambon, Pelita Maluku. com - Pemerintah Provinsi Maluk...

Berita

Bupati Gonga Dukung dan Apresiasi Pelaksanaan Musda Ke-IV Unio di Aru Dobo, Pelita Maluku.com - B...

Berita

2 Perangkat Desa Alusi Batjasi Diduga Tutupi Kasus Asusila Anak Di Bawah Umur Saumlaki, Pelita Malu...

Berita

GUBERNUR HIMBAU WARGA MALUKU GUNAKAN PRODUK UMKM LOKAL Ambon, Pelita Maluku.com - Pemerintah Provin...

Berita

Menarik ...

Muhammad jihad achmad

DAPATKAN BERITA SEPUTAR MALUKU DAN SEKITARNYA HANYA DI PELITA MALUKU.COM ...

INFORMASI
Kategori