Gubernur: Widyaiswara Sosok Motivator Kompetensi ASN
Rabu, 25 Januari 2023
Bagikan

Gubernur: Widyaiswara Sosok Motivator Kompetensi ASN

Ambon, Pelita Maluku.com - Sebagai tenaga pendidik, pengajar dan pelatih, Widyaiswara adalah sosok motivator dan fasilitator yang berperan meningkatkan kompetensi Aparatur Sipil Negara (ASN) secara sikap, keterampilan maupun pengetahuan. Demikian hal itu disampaikan Gubernur Maluku Murad Ismail dalam sambutannya yang disampaikan Sekretaris Daerah Maluku, Sadali Ie, saat membuka dengan resmi Rapat Kerja Wilayah (Rakerwil) I Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Asosiasi Profesi Widyaiswara Indonesia (APWI) Provinsi Maluku, di Aula Balai Diklat Pertanian, Waiheru, Ambon, Rabu, (25/1/2023).

Menurutnya, Widyaiswara, memiliki tanggung jawab yang besar dalam peningkatan kualitas SDM terutama pengembangan untuk dapat membentuk ASN yang berintegritas, profesional, bebas dari intervensi politik, bersih dari praktek KKN serta mampu menyelenggarakan pelayanan publik yang berkualitas.

Untuk itu, seorang Widyaiswara yang ideal dituntut memiliki kemampuan konseptual, analitik dan teknis, sehingga materi yang disampaikan tidak hanya sekedar bersifat transfer ilmu pengetahuan, namun diharapkan dapat mempengaruhi pola pikir, keterampilan, sikap dan perilaku serta moralitas peserta diklat.

"Apalagi dengan perkembangan teknologi dan informasi serta tuntutan akuntabilitas dan profesionalisme dalam pelayanan publik yang semakin tinggi, menyebabkan sektor pelayanan publik mendapat sorotan tajam. Saya berharap, para Widyaiswara harus belajar dalam mengadaptasi kemajuan teknologi dan informasi, untuk meningkatkan kompetensinya dalam melaksanakan pembelajaran yang sesuai tuntutan zaman," harap Sekda.

Berkaitan dengan pelaksanaan Rakerwil saat ini, ia berharap, dapat dijadikan sebagai sarana untuk bersilaturahmi membangun konsolidasi di antara seluruh anggota asosiasi, membahas dan mendiskusikan berbagai isu strategis serta menghasilkan berbagai pokok pikiran konstruktif, yang dapat dijadikan sebagai dasar dalam penetapan kebijakan pembangunan di Provinsi Maluku.

Sementara itu, Ketua DPW APWI Maluku Kasrul Selang mengatakan, Widyaiswara kini dituntut untuk mempunyai strategi dan jika Widyaiswara dikaitkan dengan visi - misi Pemerintah Daerah Provinsi Maluku, maka pihaknya memiliki opsi misi tentang birokrasi dan sumber daya alam yang dikelola untuk kesejahteraan masyarakat. 

"Dalam misi tersebut Widyaiswara ada di misi yang pertama (Birokrasi) yakni, menciptakan birokrasi pemerintah provinsi yang dinamis, unggul, jujur dan melayani," jelas Kasrul. 

Ia juga menjelaskan, untuk menuju ke asosiasi profesi yang berkelas dunia dan modern, ada tiga misi dari asosiasi profesi yakni, meningkatkan harkat dan martabat Widyaiswara, kompetensi serta meningkatkan kesejahteraan.

Untuk menggambarkan tiga misi di atas, lanjut Kasrul, di asosiasi setidaknya kurang lebih terdapat 20 inisiatif strategis, diantaranya tentang kompetensi, sertifikasi (Widyaiswara madya yang ada di BPSDM Maluku sama dengan BPSDM / Diklat di daerah lain) dan pengabdian pada masyarakat (Mengajar orang untuk berinovasi).  

Sebagaimana diketahui, Rakerwil bertujuan mensinkronkan dan mendalami program kerja DPP APWI serta menyusun, menetapkan program kegiatan dan APB DPW APWI Maluku untuk satu tahun kerja 2023 dan menetapkan keputusan-keputusan organisasi lainnya.      

Jumlah peserta Rakerwil berjumlah 49 orang, terdiri dari 20 orang. Dari BPSDM berjumlah 20 orang, BDK Ambon 2 orang, mBP3 Ambon 2 orang, Balai Pertanian 3 orang, Bapelkes 2 orang dan BKKBN 2 orang. (PM.****)

Komentar

Belum Ada Komentar